Mau Jual Reksadana? Ini Waktu yang Paling Tepat

-Saat kepepet butuh uang tunai segera, tetapi nihil dana darurat atau tabungan, salah satu solusinya adalah menarik dana investasi. Ini dapat dilakukan untuk menghindari utang.

Di sinilah pentingnya investasi pada instrumen yang mudah dicairkan. Selain emas maupun deposito, reksadana sangat gampang dijual lagi ketika mendesak perlu dana segar.

Reksadana adalah instrumen investasi yang dapat ditarik dananya atau dijual kapan saja. Tidak ada denda atau penalti.

Namun tidak asal main jual reksadana. Perlu pertimbangan maupun strategi sehingga menjual reksadana di waktu yang tepat.

Berikut waktu yang tepat menjual reksadana, seperti dikutip dari Cermati.com:

1. Pengelolaan reksadana berubah

Reksadana adalah suatu instrumen investasi, di mana pengelolaan dananya dipercayakan pada Manajer Investasi (MI) yang sudah mendapat izin dari Otoritas Jasa Keuangan (OJK).

Sebelum memulai investasi reksadana, kamu pasti akan membaca prospektus reksadana dan . Prospektus reksadana adalah informasi detail tentang sebuah produk reksadana.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.Daftarkan email

Sedangkan adalah laporan bulanan berisi kinerja produk reksadana. Kedua dokumen ini meyakinkan kamu untuk investasi di sebuah produk reksadana.

Namun ternyata terjadi perubahan di tengah jalan. Misalnya, reksadana saham yang investasinya ditempatkan pada saham.

Sebelumnya, pengelolaan dana oleh manajer investasi dialokasikan ke saham-saham consumer goods. Tetapi melihat perkembangan situasi dan kondisi perekonomian terkini, harga komoditas mulai naik, sehingga manajer investasi akan mengalihkan pengelolaannya ke saham komoditas.

Source :
money.kompas.com