Mengintip Cara Kerja Asuransi Unit Link, Alokasi Premi Serta Biaya-biaya yang Wajib Dipahami

JAKARTA, - Salah satu produk asuransi yang menjadi sedang naik daun dan jadi pilihan masyarakat adalah produk asuransi jiwa yang dikaitkan dengan investasi, yaitu unit link.

Produk asuransi unit link tersebut pada dasarnya adalah produk perlindungan jiwa yang memadukan proteksi sekaligus investasi.

Pada asuransi unit link, manajer investasi akan mengelola alokasi investasi nasabah. Sama halnya seperti produk reksadana, investasi pada unit link juga memiliki risiko serta tidak dapat dijamin hasilnya, karena tergantung pada kondisi ekonomi.

Ini 8 Istilah Penting yang Harus Dipahami Sebelum Membeli Asuransi Unit Link

Asuransi unit link memiliki tujuan utama agar premi yang dibayarkan dapat tetap dan tidak naik seiring berjalannya waktu, karena kenaikan biaya asuransi dapat tertutupi dari nilai tunai investasi yang telah terbentuk.

Selain itu, agar nasabah dapat terus membayar biaya asuransi hingga usia nasabah tidak produktif atau masa pensiun. Sehingga nasabah selalu memiliki perlindungan jiwa dan kesehatan.

Dikutip dari siaran persnya, berikut ini penjelasan PT Asuransi Jiwa Astra tentang alokasi pembayaran premi pada produk unit link.

Perlu diingat, unit link adalah produk asuransi yang digabungkan dengan investasi. Oleh karena itu, premi yang dibayarkan akan dialokasikan menjadi dua bagian.

Asuransi Unit Link: Pengertian, Keuntungan, Risiko, dan Jenis-jenisnya

Pertama, premi dasar berkala, yaitu premi yang dibayarkan terus agar polis aktif.

Sebab, tujuan dari premi dasar berkala ini untuk meng- biaya asuransi yang mengalami kenaikan seiring bertambah besarnya risiko sesuai pertambahan umur nasabah.

Jadi, untuk menjaga asuransi unit link tetap aktif, nasabah harus terus membayar premi dasar berkala.

Source :
money.kompas.com