Mantan Presiden Iran Tutup Usia

Mantan Presiden Iran Akbar Hashemi Rafsanjani meninggal dunia pada Ahad (8/1). Sosok yang dinilai moderat dan reformis ini tutup usia setelah menderita serangan jantung pada usia 82 tahun.

Media Iran mengatakan, ia sempat mendapatkan perawatan di rumah sakit di Teheran. Setelah tim dokter melakukan resusitasi jantung paru-paru atau CPR selama hampir satu setengah jam, Rafsanjani dinyatakan meninggal dunia.

Pemerintah mengumumkan tiga hari berkabung. Pemakaman Rafsanjani dilakukan pada Selasa (10/1).

Kehidupan politik Rafsanjani dimulai saat ia menjadi tangan kanan Ayatollah Ruhollah Khomeini selama Revolusi Islam 1979. Dia juga membantu mendirikan program nuklir Iran dan kemudian mendukung pembatasan untuk mengurangi sanksi yang diberikan internasional.

Rafsanjani menjabat sebagai presiden Iran selama periode 1989-1997 dengan membawa perubahan yang signifikan. Pada saat itu, negara berjuang membangun kembali ekonominya setelah perang era 1980-an.

Dia mengawasi perkembangan program nuklir Iran dan melakukan negosiasi dengan Rusia untuk membangun reaktor penghasil energi nuklir di Bushehr. Di belakang layar, ia juga mengarahkan pembelian teknologi dan peralatan rahasia dari Pakistan dan negara lain.

Dalam sebuah wawancara yang diterbitkan pada Oktober, Rafsanjani mengakui, perang 1980-1988 dengan Irak, adalah upaya pencarian sejata nuklir. Perang tersebut menewaskan sedikitnya 1 juta orang. ap, ed: Yeyen Rostiyani

Source :
www.republika.co.id